KTI SKRIPSI KEBIDANAN KEPERAWATAN KESMAS KEDOKTERAN

Kumpulan KTI SKRIPSI Kebidanan Keperawatan Kesmas Kedokteran ini bertujuan untuk membantu para mahasiswa/i kebidanan keperawatan kesehatan masyarakat dan Kedokteran dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah dan Skripsi sebagai salah satu syarat dalam tugas akhir pendidikan. Kumpulan KTI Skripsi ini akan terus kami tambah, sehingga dapat memenuhi kebutuhan anda dalam mendapatkan contoh KTI Skripsi, jadi anda tidak perlu lagi membuang waktu dan biaya dalam mencari KTI yang anda inginkan.

PERHATIAN:

Selamat datang di blog sederhana kami. Kapan lagi anda mendapatkan KTI Skripsi Kebidanan Keperawatan Kesehatan Masyarakat Kedokteran hanya dengan donasi @ Rp. 25.000 / KTI Skripsi sistem pembayaran mudah hanya dengan transfer pulsa. Layanan ini akan tetap eksis.
BUKTI dari layanan kami: sampai hari ini, kami sudah melayani 756 pesanan dari seluruh Indonesia. Silahkan pesan sekarang juga..
Manfaatkan kunjungan anda karena mungkin anda tidak datang ke blog ini untuk kedua kali.

KOTAK PENCARIAN:

kesulitan dalam mencari judul KTI Skripsi Gunakan pencarian berikut:

Gambaran Pengetahuan Ibu Tentang Gizi Seimbang pada kehamilan

25 September 2011

ABSTRAK
Gizi seimbang adalah makanan yang dikonsumsi individu dalam suatu hari yang beranekaragam dan mengandung zat tenaga. Zat pembangun dan zat pengatur sesuai dengan kebutuhan tubuhnya. Ibu hamil membutuhkan tambahan energi untuk pertumbuhan dan perkembangan janin dengan tetap memperhatikan kebutuhan zat gizi ibu.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui Gambaran Pengetahuan Ibu Terhadap gizi yang diperlukan pada saat hamil. Penelitian ini bersifat deskriptif  untuk mengetahui Gambaran Pengetahuan ibu tentang gizi seimbang pada kehamilan di Rumah Bersalin ...... tahun 2011. berdasarkan  umur, pendidikan dan paritas data yang digunakan adalah data primer yang diperoleh melalui kuesioner dengan populasi ibu tentang gizi seimbang pada kehamilan sebanyak 31 responden semua populasi dijadikan sampel (total sampling).
Dari hasil diketahui bahwa mayoritas responden berpengetahuan baik sebanyak 14 responden (45%) dan minoritas responden berpengetahuan kurang sebanyak 6 responden (19%). Mayoritas responden berpengetahuan baik sebanyak 14 responden (45%) dengan umur 18 – 40 tahun dan minoritas responden berpengetahuan kurang sebanyak 6 responden (19,3%) dengan unur 18 – 40 tahun. Dan mayoritas responden berpengetahuan baik sebanyak 7 responden (22,5%) dengan tingkat pendidikan SMA dan minoritas responden berpengetahuan kurang 1 responden (3,2%) dengan tingkat pendidikan SD. Mayoritas responden berpengetahuan baik sebanyak 9 responden (29,0%) dengan multipara 1 - 3, minoritas responden berpengetahuan cukup sebanyak 1 responden (3,2%) dengan grande multipara > 3.
Dari hasil penelitian ini dapat dikumpulkan bahwa banyak responden berpengetahuan baik , tetapi lebih diharapkan lagi kepada ibu – ibu hamil agar lebih mengerti lagi tentang manfaat gizi seimbang dan kepada tenaga kesehatan agar lebih aktif lagi dalam memberikan infomasi dan penyuluhan tentang pelaksanaan gizi seimbang.
Kata Kunci     : Pengetahuan Ibu Tentang Gizi Seimbang Pada Kehamilan
Daftar Pustaka    : 11 referensi (2002 – 2011).
BAB I
PENDAHULUAN
1.1.    Latar Belakang
Dasar perlunya gizi seimbang bagi ibu hamil pada masa kehamilan merupakan masa terjadinya stress fisiologi pada ibu hamil. Karena masa penyesuaian tubuh ibu terhadap perubahan fungsi tubuh. Ibu hamil sebenarnya sama dengan ibu yang tidak hamil, namun kualitas dan kuantitasnya ditingkatkan melalui pola makan dengan kebiasaan makan yang baik, pola makan dan kebiasaan makan yang baik disini adalah menu seimbang dengan jenis makan yang bervariasi.
(Purwita Sari, 2009)
    Ibu hamil membutuhkan tambahan energi dan zat gizi yang seimbang untuk pertumbuhan dan perkembangan janin dengan tetap memperhatikan kebutuhan zat gizi ibu (Ramayulis, 2009)
    Ibu hamil memerlukan gizi, jika mengalami kurang gizi akan menimbulkan masalah baik pada ibu maupun janin yang dikandungnya. Kurang gizi dapat mempengaruhi pertumbuhan janin dan dapat menimbulkan keguguran, abortus, cacat bawaan dan berat janin bayi rendah. (Zulhaida. Com, 2005).
    WHO mengatakan kehamilan ibu harus menyediakan nutrisi yang penting bagi pertumbuhan anak dan dirinya. Kebutuhan nutrisi wanita hamil banyak mendapat perhatian dari berbagai komite di seluruh Negara. (Derekm 2005).
    Dinegara yang berkembang termasuk Indonesia masalah gizi masih merupakan masalah kesehatan masyarakat yang utama dan merupakan penyebab kematian wanita tidak dapat dipungkiri lagi dari masa kehamilan menjadi saat yang paling berbahaya wanita dalam hidupnya. (Nura, 2002)
     Penyebab tidak langsung dari kematian ibu dari sisi masyarakat antara lain tingkat sosial ekonomi, tingkat pendidikan, faktor budaya dan peran kaum ibu yang  tidak menguntung kan dan tranportasi resiko kematian ibu makin besar dengan adanya anemia, kekurangan energi kronik (KEK) dan penyakit menular seperti malaria,tuberkolosis (TB) Hepatitis, dan HIV / AIDS Pada tahun 1995 misalnya anemia pada ibu hamil mencapai 51% dan pada ibu nifas 45%, pada tahun 2002   ,17,6% wanita usia subur menederita (Kek). (Siregar 2007).
    Di Sumatera tahun 2001 terdapat 77,9% ibu hamil yang tidak memenuhi asupan gizi yang benar terutama dalam mengkonsumsi zat besi (Fe) sehingga menyebabkan ibu menderita anemia. (Amiruddin, 2007).
    Di daerah pedesaan banyak  ibu hamil dengan malnutrisi atau kekurangan gizi sekitar 23%, secara umum penyebab kurang gizi pada ibu hamil adalah konsumsi makanan yang tidak terpenuhi syarat gizi yang dianjurkan, jarak kehamilan dan persalinan yang berdekatan dan ibu hamil dengan tingkat pendidikan serta pengetahuan yang kurang. Dalam pemenuhan nutrisi yang dibutuhkan si ibu selama kehamilan. (www,info,Kes,com, 2007).
    Dari hasil survey yang dilakukan di Rumah Bersalin terdapat ibu yang melakukan pemeriksaan ibu hamil secara rutin sebanyak 155 orang dengan rata – rata perbulan 31 orang. Dan yang kurang gizi atau anemia sebanyak  2 (3%).   
Dari latar belakang tersebut diatas maka peneliti ingin mengetahui  “Pengetahuan Gizi Seimbang Pada Kehamilan di Rumah Bersalin tahun 2011.”.

1.2.    Perumusan Masalah
Bagaimana  Pengetahuan Ibu Tentang Gizi Seimbang pada kehamilan di Rumah Bersalin Tahun 2011

1.3.    Tujuan Penelitian

1.3.1 Tujuan Umum
Untuk mengetahui Pengetahuan Ibu Tentang Gizi Seimbang pada kehamilan di Rumah Bersalin   Tahun 2011
1.3.2 Tujuan Khusus
1.   Untuk mengetahui distribusi Pengetahuan Ibu  Tentang Gizi seimbang  pada kehamilan  di Rumah Bersalin  berdasarkan umur
2.   Untuk mengetahui distribusi Pengetahuan Ibu  Tentang Gizi seimbang pada kehamilan di Rumah Bersalin berdasarkan pendidikan
3.   Untuk mengetahui distribusi Pengetahuan Ibu  Tentang Gizi  Seimbangpada kehamilan di Rumah Bersalin  berdasarkan paritas

1.4.    Manfaat Penelitin
1.4.1    Bagi RB
Sebagai informasi dan bahan bacaan di RB tentang gizi seimbang bagi ibu hamil
1.4.2    Bagi Instansi Pendidikan
Dapat dijadikan sebagai tambahan referensi atau buku bacaan di perpustakaan Akademi Kebidanan 1.4.3    Bagi Peneliti
Dapat menambah wawasan dan pengetahuan khususnya dalam hal yang berkaitan dengan pengetahuan ibu hamil tentang gizi seimbang.


Download KTI Skripsi Kebidanan Keperawatan dan Kedokteran No.13

untuk melihat kelengkapan isi KTI Skripsi silahkan KLIK DISINI

0 comments:

BELUM KETEMU JUGA, CARI LAGI YANG TELITI: