KTI SKRIPSI KEBIDANAN KEPERAWATAN KESMAS KEDOKTERAN

Kumpulan KTI SKRIPSI Kebidanan Keperawatan Kesmas Kedokteran ini bertujuan untuk membantu para mahasiswa/i kebidanan keperawatan kesehatan masyarakat dan Kedokteran dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah dan Skripsi sebagai salah satu syarat dalam tugas akhir pendidikan. Kumpulan KTI Skripsi ini akan terus kami tambah, sehingga dapat memenuhi kebutuhan anda dalam mendapatkan contoh KTI Skripsi, jadi anda tidak perlu lagi membuang waktu dan biaya dalam mencari KTI yang anda inginkan.

PERHATIAN:

Selamat datang di blog sederhana kami. Kapan lagi anda mendapatkan KTI Skripsi Kebidanan Keperawatan Kesehatan Masyarakat Kedokteran hanya dengan donasi @ Rp. 25.000 / KTI Skripsi sistem pembayaran mudah hanya dengan transfer pulsa. Layanan ini akan tetap eksis.
BUKTI dari layanan kami: sampai hari ini, kami sudah melayani banyak pesanan dari seluruh Indonesia. Silahkan pesan sekarang juga..
Manfaatkan kunjungan anda karena mungkin anda tidak datang ke blog ini untuk kedua kali.

KOTAK PENCARIAN:

kesulitan dalam mencari judul KTI Skripsi Gunakan pencarian berikut:

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Ketidakmauan Akseptor KB Untuk Menggunakan Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

04 December 2011


BAB I
PENDAHULUAN

1.1     Latar Belakang

Indonesia merupakan salah satu negara berkembang dengan berbagai jenis masalah. Masalah utama yang dihadapi di Indonesia adalah di bidang kependudukan yang masih tingginya pertumbuhan penduduk. Keadaan penduduk yang demikian telah mempersulit usaha peningkatan dan pemerataan kesejahteraan rakyat. Semakin tinggi pertumbuhan penduduk semakin besar usaha yang dilakukan untuk mempertahankan kesejahteraan rakyat. Oleh karena itu Pemerintah terus berupaya untuk menekan laju pertumbuhan dengan Program Keluarga Berencana (KB).
Program KB salah satu tujuannya adalah penjarangan kehamilan mengunakan metode kontrasepsi dan menciptakan kesejahteraan ekonomi dan sosial bagi seluruh masyarakat melalui usaha-usaha perencanaan dan pengendalian penduduk. Setiap keluarga perlu memperhatikan dan merencanakan jumlah keluarga yang diinginkan. Paradigma baru Program KB Nasional telah diubah visinya dari mewujudkan NKKBS menjadi “Keluarga berkualitas 2015” untuk mewujudkan keluarga  yang berkualitas adalah keluarga sejahtera, sehat, maju, mandiri, memiliki jumlah anak yang ideal, berwawasan kedepan, bertanggung jawab, harmonis, dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa (Sarwono, 2003).
Berdasarkan visi dan misi tersebut, program KB nasional mempunyai kontribusi penting dalam upaya meningkatkan kualitas penduduk. Kontribusi program KB nasional tersebut dapat dilihat pada pelaksanaan program Making Pregnancy Saver. Salah satu pesan kunci dalam rencana strategi program Making Pregnancy Saver (MPS) di Indonesia 2001-2011 adalah bahwa setiap kehamilan merupakan kehamilan yang diinginkan (Saifuddin, 2003).
Indonesia menghadapi masalah dengan jumlah dan kualitas sumber daya manusia dengan kelahiran 5.000.000 per tahun. Untuk dapat mengangkat kehidupan bangsa telah dilaksanakan bersamaan pembangunan ekonomi dan keluarga berencana yang merupakan sisi masing-masing mata uang. Bila gerakan KB tidak dilakukan bersamaan dengan pembangunan ekonomi, dikhawatirkan hasil pembangunan tidak akan berarti (Manuaba, 1998).
Gerakan KB Nasional selama ini telah berhasil mendorong peningkatan peran serta masyarakat dalam membangun keluarga kecil yang makin mandiri. Keberhasilan ini mutlak harus diperhatikan bahkan terus ditingkatkan karena pencapaian tersebut belum merata. Sementara ini kegiatan Keluarga Berencana masih kurangnya dalam pengunaan Metode Kontrasepsi Jangka Panjang (MKJP). Bila dilihat dari cara pemakaian alat kontasepsi dapat dikatakan bahwa 51,21 % akseptor KB memilih Suntikan sebagai alat kontrasepsi, 40,02 % memilih Pil, 4,93 % memilih Implant 2,72% memilih Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR) dan lainnya 1,11 %. Pada umumnya masyarakat memilih metode non MKJP. Sehingga metode KB MKJP seperti  AKDR, Implant, Medis Operatif Pria (MOP) dan Medis Operatif Wanita (MOW) kurang diminati (www. bkkbn. go. id, 2005).
Hasil Survey Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2003 menyatakan bahwa pengetahuan tentang metode kontrasepsi di Jawa Barat telah lama diketahui oleh seluruh masyarakat hampir 99,6% wanita berstatus kawin dan 90,5% pria berstatus kawin mengetahui paling sedikit satu alat kontrasepsi modern. Suntik dan pil adalah metode yang paling banyak diketahui, diikuti AKDR dan susuk KB (Profil Kesehatan Jawa Barat, 2004).
Kepesertaan KB (Current User) di Kabupaten ........... sebanyak 378.490 akseptor sedangkan proyeksi Pasangan Usia Subur (PUS) sebanyak 246.512 orang. Pencapaian akseptor KB di Kabupaten ........... untuk Metode Jangka Panjang (MJP) aktif cakupannya sebesar 14,69% dari seluruh akseptor, sedangkan target MJP sebesar 60% dari seluruh akseptor. Untuk Metode Non Metode Jangka Panjang (Non MJP) yang aktif 75,30%. Data tersebut menunjukkan masih rendahnya pencapaian akseptor MJP dibandingkan akseptor Non MJP dari total keseluruhan (Dinas Kesehatan Kabupaten ..........., 2006).
Pencapaian akseptor KB baru untuk seluruh metode di Kabupaten ........... masih menunjukkan angka yang sangat rendah yaitu sebesar 6,69% dari seluruh akseptor sebanyak 378.490 akseptor (Dinas Kesehatan Kabupaten ..........., 2006).
Pada tahun 2008 di Kabupaten ........... jumlah peserta KB baru sebesar 15,00% dan jumlah peserta KB aktif sebesar 67,69%. Pencapaian peserta KB baru di Kabupaten ........... pada tahun 2008 sebanyak 44.362, yang menggunakan jenis kontrasepsi Hormonal: Suntik sebanyak 25.416 (57,28%), Pil sebanyak 8768 (19,76%), Implan sebanyak 3309 (7,46%), dan Non Hormonal; AKDR sebanyak 3690 (8,32%), MOW sebanyak 956 (2,15%), MOP sebanyak 18 (0,04%), kondom sebanyak 2205 (4,98%) (Dinas Kesehatan Kabupaten ..........., 2008).
Tabel 1.1     Pencapaian Peserta KB Baru Kabupaten ...........  Tahun 2008
No    Kecamatan    Non Hormonal    Hormonal
        PPM    AKDR    MOW    MOP    KDM    JML    %    PPM    IMPL    STK    PIL    JML    %
1        304    414    35    0    114    563    185,2    1496    110    1136    261    1507    100,7
2        220    96    15    1    40    152    69,0    1088    183    788    475    1446    132,9
3        432    121    38    0    43    202    46,7    2140    112    1760    491    2363    110,4
4        236    82    27    0    27    136    57,6    1160    141    1314    227    1682    145,0
5        244    160    37    2    166    365    149,5    1208    121    938    323    1382    114,4
6        163    59    42    1    20    122    74,8    791    170    728    82    980    123,8
7        296    114    71    1    51    237    80,0    1466    100    1299    327    1726    117,7
8        193    144    35    0    111    290    150,2    945    126    643    379    1148    121,4
9        256    168    62    0    46    276    107,8    1265    218    840    344    1402    110,8
10        266    274    46    1    164    485    182,3    1312    99    1183    478    1760    134,1
11        313    184    66    0    140    390    124,6    1553    139    1279    447    1865    120,0
12        265    180    39    0    241    460    173,5    1305    91    1110    493    1694    129,8
13        271    161    47    1    74    283    104,4    1329    71    1231    265    1570    118,1
14        208    139    19    1    60    219    105,2    1024    131    647    309    1087    106,1
15        228    149    49    9    55    262    114,9    1120    220    1018    512    1750    156,2
16        363    105    52    1    103    261    71,9    1795    230    2011    361    2602    144,9
17        297    139    28    0    97    264    88,8    1463    100    1179    541    1820    124,4
18        293    129    30    0    78    237    80,8    1443    105    1036    555    1696    117,5
19        150    123    15    0    76    214    142,6    730    106    549    240    895    122,6
20        215    133    63    0    89    285    132,5    1061    95    1010    342    1447    136,3
21        192    125    29    0    52    206    107,2    944    80    629    242    951    100,7
22        138    48    27    0    17    92    66,6    686    107    648    112    867    126,3
23        203    131    53    0    84    268    132,0    1003    111    705    292    1108    110,4
24        233    122    0    0    91    213    91,4    1147    106    677    155    938    81,7
25        104    67    10    0    98    175    168,2    504    134    351    245    730    144,8
26        207    123    21    0    68    212    102,4    1017    100    707    270    1077    105,9
    Jumlah    6290    3690    956    18    2205    6869    109,2    30995    3309    25416    8768    37493    120,9
Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten ........... (2008)
Berdasarkan data pada Tabel 1.1 terdapat jumlah yang menggunakan AKDR di UPTD Puskesmas ........... pada tahun 2008 sebanyak 48 akseptor, jumlah ini merupakan terendah dibandingkan dengan puskesmas lainnya. Adapun jumlah pasangan usia subur dan pengguna kontrasepsi per desa di UPTD Puskesmas ........... tahun 2010 adalah sebagai berikut:
Tabel 1.2 Jumlah Pasangan Usia Subur dan Pencapaian Penggunaan Peserta KB di UPTD Puskesmas ........... Tahun 2010
No    Desa    Jumlah PUS    Non Hormonal    Hormonal    JML    CU Total    %
            AKDR    MO P    MOW    Kondom    JML    Im plant    Sun tik    Pil    JML          
1        885    9    0    1    2    12    14    117    9    140    152    689    77,9
2        642    6    0    2    1    9    10    75    12    97    106    504    78,5
3        317    0    0    0    0    0    12    17    4    33    33    274    86,4
4        789    2    0    1    0    3    4    50    6    60    63    619    78,5
5        640    2    0    0    0    2    0    59    13    72    74    525    82,0
6        769    0    1    3    0    4    5    55    5    60    64    608    79,1
7        724    1    0    2    2    5    14    43    12    67    72    572    79,0
8        927    11    0    0    0    11    5    105    11    121    132    733    79,1
9        1128    9    0    1    5    15    8    117    8    133    148    892    79,1
    Jumlah    6821    40    1    10    10    61    72    638    80    783    844    5419    79,4
Sumber : UPTD Puskesmas ........... (2010)
Sesuai dengan dengan teori Green dalam Notoatmojo (2007) bahwa perilaku kesehatan termasuk didalamnya penggunaan alat kontrasepsi dipengaruhi oleh tiga faktor yaitu faktor predisposising (Pengetahuan, sikap, Pendidikan, ekonomi keluarga), faktor-faktor pendukung (ketersediaan alat kesehatan, sumber informasi) serta faktor pendorong (dukungan keluarga dan tokoh masyarakat).
Berdasarkan uraian tersebut di atas, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian tentang “Faktor-Faktor yang Mempengaruhi KetidakmauanAkseptor KB Untuk Menggunakan Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR) di UPTD Puskesmas ........... Tahun 2011”.

1.2      Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang maka dapat diambil rumusan masalahnya  adalah belum diketahuinya faktor-faktor yang mempengaruhi Ketidakmauan Akseptor KB untuk menggunakan alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR) di UPTD Puskesmas ........... Tahun 2011. Sehingga yang menjadi pertanyaan peneliti adalah “Faktor-faktor apakah yang mempengaruhi Ketidakmauan Akseptor KB untuk menggunakan alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR) di UPTD Puskesmas ........... Tahun 2011?”.

1.3      Ruang Lingkup
Ruang lingkup penelitian ini dibatasi pada faktor-faktor yang mempengaruhi ketidakmauan akseptor KB untuk menggunakan alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR). Subjek pada penelitian ini seluruh akseptor KB di wilayah kerja UPTD Puskesmas ............ Alasan penelitian ini dilakukan untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi ketidakmauan akseptor KB untuk menggunakan alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR) di wilayah kerja UPTD Puskesmas ............ Penelitian akan dilaksanakan pada bulan Februari-April 2011.

1.4     Tujuan Penelitian
1.4.1    Tujuan Umum
Untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi Ketidakmauan Akseptor KB untuk menggunakan alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR) Di UPTD Puskesmas ........... Tahun 2011.
1.4.2     Tujuan Khusus
1)    Diketahuinya gambaran penggunaan alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR) berdasarkan umur, pengetahuan dan pendidikan di Wilayah Kerja UPTD Puskesmas ........... Kecamatan ........... Kabupaten ........... tahun 2011.
2)    Diketahuinya hubungan umur dengan Ketidakmauan penggunaan alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR) di Wilayah Kerja UPTD Puskesmas ........... Kecamatan ........... Kabupaten ........... tahun 2011.
3) Diketahuinya hubungan pengetahuan dengan Ketidakmauan penggunaan alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR) di Wilayah Kerja UPTD Puskesmas ........... Kecamatan ........... Kabupaten ........... tahun 2011.
4)     Diketahuinya hubungan pendidikan dengan Ketidakmauan penggunaan alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR) di Wilayah Kerja UPTD Puskesmas ........... Kecamatan ........... Kabupaten ........... tahun 2011.

1.5     Manfaat Penelitian
1.5.1    Bagi Institusi Pendidikan
Sebagai bahan dokumentasi di perpustakaan dan sebagai bahan pertimbangan bagi mahasiswa lain yang akan melaksanakan penelitian mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi Ketidakmauan Akseptor KB untuk menggunakan alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR).
1.5.2     Bagi Instansi
1)     Sebagai masukan bagi peningkatan kualitas dalam memberikan pelayanan KB kepada masyarakat.
2)     Sebagai masukan dalam upaya meningkatkan promosi kesehatan, khususnya promosi tentang pentingnya penggunaan alat kontrasepsi KB kepada masyarakat di wilayah kerja UPTD Puskesmas ............  1.5.3     Bagi Peneliti
Mendapatkan tambahan wawasan mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi Ketidakmauan Akseptor KB untuk menggunakan alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR).
1.5.4 Bagi Peneliti Lain
Dapat menjadi salah satu bahan referensi dalam melakukan penelitian, terutama penelitian mengenai KB dan alat kontrsepsi.


Download KTI Skripsi Kebidanan Keperawatan Kesehatan Masyarakat dan Kedokteran No.184

untuk melihat kelengkapan isi KTI Skripsi silahkan KLIK DISINI

0 comments:

BELUM KETEMU JUGA, CARI LAGI YANG TELITI: